Toko Mainan, Jual Mainan Anak, Mainan Kayu, Grosir Mainan Edukatif, Supplier Mainan Anak, Distributor Mainan, Mainan Edukasi, Pusat Grosir, Reseller Mainan, Mainan Bayi, Mainan Online, Toko Online
  • STATUE OF LIBERTY 3D PUZZLE (C080h)
  • NEUSCHWANSTEIN CASTLE 3D PUZZLE (MC062h)
  • EIFFEL TOWER 3D PUZZLE (MC091h)
  • WRC Series (C037H) (SW070)
  • Empire State Building (MC048H)
  • Capitol (MC074H)
  • Himeji-Jo (MC099H)
  • St. Patrick's Cathedral (MC103H)
  • Hungarian Parliament Building (MC111H)
News

Tips Memilih Mainan Anak yang Aman

28 Januari 2012

Banyaknya mainan anak yang beredar di pasaran dengan harga dan bentuk yang bervariasi harus menjadi perhatian para orang tua. Pasalnya, sampai saat ini masih banyak ditemukan bergaman mainan anak yang mengandung zat kimia berbahaya berupa logam berat seperti Merkuri, Timbal, Kadmium dan Kromium.

Hal ini semakin diperparah dengan adanya pasar bebas, khususnya produk-produk China yang masuk ke Indonesia dengan harga murah dan bersaing. Banyak produk China masuk secara ilegal sehingga memunculkan kekhawatiran sejumlah orang tua akan keamanan produk mainan yang mereka beli untuk kesehatan anak mereka.

Untuk mengantisipasi hal tersebut, Noor Jehan, staf peneliti dari Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) membagikan beberapa tips untuk orang tua agar dapat memilih mainan yang aman untuk anak-anak mereka :

* Baca label dengan teliti : Kebanyakan orang tua membeli mainan anak tidak membaca label. Berdasarkan temuan YLKI, banyak mainan yang tidak memiliki label bahasa Indonesia. Padahal, dalam peraturan perdagangan dijelaskan bahwa produk apa pun harus mencantumkan label berbahasa Indonesia, yang berisi tentang bagaimana cara menggunakannya dan untuk usia berapa.

* Harga mahal belum tentu aman : Selama ini, banyak orang tua beranggapan bahwa harga menentukan kualitas. Hal ini memang benar, tetapi tidak selamanya harga mainan yang mahal itu aman. "Dari temuan yang kita dapatkan, ada mainan anak yang harganya Rp 30 ribu sampai Rp 300 ribu. Ternyata yang mahal itu masih terdapat bahan kimia dan logam berbahaya," kata Noor.

* Membeli mainan sesuai usia anak : Misalnya, untuk anak berusia 3 tahun sebaiknya jangan dibelikan mainan yang ukurannya terlampau kecil. Karena yang ditakutkan, anak Anda akan memasukkan mainan tersebut ke dalam mulut mereka. "Sehingga, apabila zat berbahaya itu masuk ke dalam tubuh dan berakumulasi akan membahayakan kesehatan anak," tambahnya.

* Periksa fisik mainan:  Beberapa mainan edukasi anak umumnya berbahan dasar kayu seperti sempoa. Sehingga penting untuk melihat dan memeriksa kondisi permukaan mainan, apakah aman atau tidak bagi anak. Karena serpihan mainan berbahan kayu yang tidak mulus misallnya bisa masuk ke tangan anak-anak atau bahkan ikut termakan.

 

Sumber: http://health.kompas.com/read/2012/01/25/17460374/Tips.Memilih.Mainan.Anak.yang.Aman



Baca juga
  » 21 April 2014
Melerai Anak Berebut Mainan
Jika memiliki anak lebih dari satu, pastilah akan terjadi pertengkaran di antara kakak dan adik.

  » 21 April 2014
Lebih Sehat Tidur Tanpa Bantal
Mungkin hampir semua orang tahu bahwa tujuan tidurmenggunakan bantal adalah agar tidur lebih nyaman.

  » 21 April 2014
Penyebab Bayi Mendengkur
Salah satu kebiasaan tidur yang dilakukan oleh bayi adalah mendengkur.

  » 14 April 2014
Biasakan Anak Tidur Tanpa AC
Mama perlu tahu bahwa bayidan anak akan lebih sehat jika tidur tanpa AC.

  » 14 April 2014
Optimalkan Perkembangan Bayi
Menurut Centers for Disease Control and Prevention, dalam tahun pertama, bayi belajar memfokuskan penglihatannya, menggapai sesuatu, mengeksplorasi, dan belajar tentang berbagai hal di sekitarnya.